Batas Politik

Batas Politik

Batas   wilayah    Republik    Indonesia   mengalami    beberapa    kali perubahan secara politik dilandasi oleh :

  1. Kesepakatan1824 antara Kerajaan Belanda dan Kerajaan Inggris.

Kedua Negara imperialis yang menguasai wilayah-wilayah jajahan di banyak Negara ini memerlukan batas penguasaan agar tidak terjadi konflik diantara mereka sendiri. Di wilayah yang kemudian disebut Asia Tenggara menjelang Perang Dunia II ini, dahulu berkuasa beberapa Negara imperalis, seperti Inggris, Belanda, Portugis. Untuk keperluan pengaturan kekuasaan dalam rangka eksploitasi kekayaan

 

alam dan penduduk negeri jajahan Belanda dan Inggris membuat kesepakatan batas wilayah jajahan, yakni Indonesia (Hindia Belanda) di bawah kekuasaan Belanda, sementara Malaysia, Singapura dan Filipina menjadi wilayah jajahan Inggris, dengan menggunakan Thailand sebagai negeri pembatas (bufferstate).

  1. b.KeputusanPengadilan tetap International tahun 1928
  1. Ordonansi1939 (Territorial Zee en Maritime Kringen Ordonantie) Ordonansi ini membagi wilayah laut Indonesia menjadi Laut Teritorial dan  Laut  Pedalaman.  Saat  itu,  laut  territorial  dinyatakan  sebagai wilayah perairan yang membentang ke arah laut sampai jarak 3 mil laut dari garis surut pulau-pulau atau bagian-bagian pulau, termasuk karang-karang dan gosong-gosong yang ada di atas permukaan laut pada  waktu  air  surut.  Sedangkan  perairan  pedalaman  terdiri  dari semua perairan yang terletak pada bagian isi darat dari laut territorial, termasuk  sungai-sungai,  terusan-terusan,  danau-danau,  dan  rawa- rawa. Di luar wilayah perairan tersebut merupakan laut bebas, yang terdapat  diantara  pulau-pulau  nusantara.  Kondisi  ini  sebagaimana ditampilkan  pada  gambar  3  seiring  dengan  perkembangan  waktu disadari  dapat  menimbulkan  kerawanan  ekonomi,  keamanan,  dan politik (Jacub Rais, dkk., 2004).
  2. d. Deklarasi Juanda  13  Desember  1957,  menyatakan  bahwa  segala perairan di sekitar, diantara, dan yang menghubungkan pulau-pulau atau sebagian pulau-pulau yang termasuk daratan Republik Indonesia,  dengan  tidak  memandang  luas  atau  lebarnya  adalah bagian yang wajar daripada wilayah daratan Negara Republik Indonesia,   dan   dengan   demikian   merupakan   bagian   daripada perairan pedalaman atau perairan nasional yang berada di bawah kedaulatan  mutlak  Negara  Republik  Indonesia,  lalu  lintas  yang damai  di  perairan  pedalaman  ini  bagi  kapal-kapal  asing  terjamin

sumber :

Pos-pos Terbaru