Digagas, Upaya Pendidikan Karakter Generasi Muda Melalui Kesenian

Digagas, Upaya Pendidikan Karakter Generasi Muda Melalui Kesenian

Digagas, Upaya Pendidikan Karakter Generasi Muda Melalui Kesenian

Digagas, Upaya Pendidikan Karakter Generasi Muda Melalui Kesenian
Digagas, Upaya Pendidikan Karakter Generasi Muda Melalui Kesenian

Direktur Jenderal Kebudayaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan

, Hilmar Farid, memunculkan gagasan mengenai pendidikan karakter peserta didik di sekolah melalui kesenian.

“Sekolah saat ini sepi kesenian. Kesediaan pendidikan karakter melalui kesenian perlu dikembalikan, dan ini merupakan agenda yang perlu dikerjakan bersama-sama,” kata Hilmar dalam peringatan Hari Sumpah Pemuda 28 Oktober yang mengangkat tema mengenai lagu kebangsaan di Taman Ismail Marzuki (TIM), Jakarta, Minggu.

Salah satu indikator sekolah-sekolah minim pendidikan kesenian adalah

eterbatasan jumlah guru kesenian yang disebabkan karena proses untuk menjadi guru kesenian yang tidak mudah.

“Setelah lulus sarjana di institut seni, masih membutuhkan dua tahun untuk mendapatkan akta mengajar. Keadaan tersebut masih membuat upaya untuk meningkatkan pendidikan kesenian menjadi terbatas,” kata Hilmar.
Tujuh Anak Terseret Banjir, Tiga Orang Ditemukan Tewas

Dia memandang kendala keterbatasan guru kesenian tersebut dapat diatasi dengan meringkas aturan-aturan yang terlalu kompleks terkait pengadaan tenaga pendidikan kesenian.

Kemendikbud berencana akan mengubahnya menjadi lebih mudah, seperti menggunakan model sertifikasi

, sehingga calon tenaga pengajar bisa memberikan pelatihan dan pelajaran kesenian walaupun latar belakangnya bukan berasal dari pendidikan seni.

“Kami berharap proses sertifikasi itu ada, nanti akan ada kelas tutorial bagi mereka bagaimana cara mengajarkan musik di sekolah,” ucap Hilmar.

Pendidikan karakter peserta didik di sekolah melalui kesenian tersebut juga belum menyentuh ke detail apakah akan diaplikasikan terutama sebagai kegiatan ekstrakurikuler atau kokurikuler karena masih memerlukan riset lanjut guna mengetahui kaitan antara kesenian dan mata pelajaran lain.

“Lagipula tidak semua sekolah memiliki fasilitas yang memadai, maka sebagai langkah awal kami akan memanfaatkan tempat publik, seperti taman budaya, pusat kesenian, dan museum, untuk keperluan ini,” kata Hilmar. [Antara]

 

Baca Juga :