Facebook akan pasang pemeriksa fakta dalam Instagram

Facebook akan pasang pemeriksa fakta dalam Instagram

Facebook akan pasang pemeriksa fakta dalam Instagram

Instagram sedang menguji coba fitur pemeriksa fakta untuk mengurangi distribusi konten foto maupun video hoaks dalam layanan mereka.

“Pendekatan kami terhadap mis-informasi sama dengan Facebook. Ketika menemukan mis-informasi, kami akan mengurangi distribusinya, bukan menghapusnya,” kata juru bicara Instagram, Stephanie Otway, dikutip dari laman Poynter.

Mulai awal Mei, Instagram mengirimkan konten yang berpotensi menimbulkan

masalah ke dasbor yang sama yang digunakan oleh pemeriksa fakta mitra Facebook. Para pemeriksa fakta akan mengidentifikasi temuan tersebut.

Jika konten tersebut merupakan misinformasi, Instagram akan membatasi penyebaran konten tersebut. Instagram akan menghapus konten tersebut dari tab Explore dan hasil pencarian tanda pagar.

Baca juga: Instagram tambah tiga fitur baru

Pengguna Instagram hanya bisa melihat konten tersebut jika mengikuti langsung akun yang menyebarkannya.

Selain menurunkan distribusi konten misinformasi, Instagram juga sedang menguji coba

untuk menampilkan pesan pop-up pada topik-topik yang berpotensi misinformasi, misalnya tentang anti-vaksinasi.

Facebook Inc, perusahaan induk Instagram, sejak 2016

telah bekerja sama dengan mitra pemeriksa fakta di berbagai negara untuk menurunkan distribusi hoaks pada platform mereka.

Facebook sudah bekerja sama dengan lebih 52 mitra pemeriksa fakta di lebih dari 30 negara, salah satunya Indonesia.

 

sumber :

https://merkterbaik.com/seva-mobil-bekas/